Cartoon

Cartoon

Rabu, 13 Juni 2012

Belajar Bahasa Korea : Mengenal Hangul


                                                                         HANGUL
                                                                             한글


Bahasa Korea mengenal dua jenis sistem tulisan yaitu Han’gǔl (한글) dan karakter China/ Han’ja (한자). Han’gǔl digunakan untuk menulis semua kosa kata dalam Bahasa Korea, termasuk kosa kata asli, kosa kata sino-korea, dan kosa kata serapan dari bahasa asing. Han’ja hanya digunakan untuk menulis kosa kata sino-korea.
Han’gǔl diciptakan oleh Raja Sejong (Sejong The Great) yang merupakan raja keempat dari dinasti Cho’son, dan para cendikiawan pada tahun 1443. Hangǔl merupakan salah satu sistem tulisan yang paling ilmiah yang pernah diciptakan. Sebelum itu, sistem penulisan menggunakan karakter China. Saat ini, penggunaan Han’ja sudah sangat terbatas bahkan untuk tulisan ilmiah sekalipun. Han’ja sering digunakan untuk menunjukkan perbedaan arti dari kosa kata identik yang ditulis dengan Hangǔl.
Kalimat dalam Bahasa Korea tersusun atas kumpulan kata-kata berupa silabel-silabel. Satu silabel disusun atas beberapa huruf, misalnya silabel
(ma) merupakan gabungan dua huruf, yaitu (m) dan (a).
Romanisasi Hangǔl memiliki beberapa sistem, seperti sistem McCune-Reischauer dan Phonetic value in IPA.
Berikut ini merupakan penulisan dan romanisasi Hangǔl:

Catatan: Apabila
berada pada awal suatu silabel, maka huruf tersebut tidak memiliki
bunyi, tetapi apabila berada di paling akhir dari suatu silabel, huruf tersebut berbunyi “ng”.
Misalnya
dibaca “a” dibaca “rang”.





Syllable-block building
Kata-kata dalam Bahasa Korea ditulis berdasarkan susunan-susunan konsonan dan vokal.
Dalam seperti Bahasa Indonesia (dan bahasa lainnya yang menggunakan huruf Latin), untuk
menulis kata “na” yang tersusun dari dua huruf yaitu huruf “n” dan “a”. Untuk menuruf “na”
dalam Bahasa Korea, juga diperlukan adalah dua huruf, yaitu “
” dan “” dan disusun
menjadi “
”. Hanya saja, dibandingkan menulis dalam Bahasa Indonesia, Bahasa Korea
memiliki tingkat kerumitan yang lebih tinggi karena huruf-huruf tersebut tidak selalu
disusun ke samping kanan, misalnya huruf
(ram). Untuk itu, di bawah ini diperkenalkan
enam tipe blok untuk menyusun huruf korea.
C = konsonan
V = vokal 


Final Consonants
Berikut ini adalah kombinasi dua konsonan yang dapat digunakan sebagain tambahan
kepada huruf konsonan tunggal.



Aturan Pelafalan
1. Resyllabification
Ketika konsonan terakhir dari sebuah silabel diikuti tanpa jeda oleh huruf vokal dari silabel berikutnya, maka konsonan tersebut dibaca seakan-akan merupakan konsonan dari silabel kedua (menggantikan huruf vokal pertama dari silabel kedua).
Contoh:
a.
한국
Pada silabel pertama (
“han”), huruf terakhir adalah konsonan (n), sedangkan pada silabel kedua , huruf pertama juga konsonan Dalam kasus ini, aturan resyllabification tidak berlaku.
b.
한글은Dalam kasus ini, berlaku aturan resyllabification, yaitu pada silabel kedua dengan silabel ketiga. Karena silabel kedua diakhiri konsonan “r” dan silabel ketiga diawali huruf vokal. 한글은 dibaca 힌그른\


2. Syllable-final closure (unrelease)
Beberapa silabel mengalami perubahan bunyi apabila digunakan sebagai konsonan terakhir pada suatu silabel. 



-  Sesuai aturan pertama (resyllabification),
꽃은(kkoch un) dibaca 꼬츤(kko chun). Hal ini disebabkan karena pada dua silabel
꽃은, konsonan terakhir pada silabel pertama (ㅊ ch) diikuti oleh huruf vokal pada silabel kedua ().
- Akan tetapi, apabila hanya ada satu silabel
, maka silabel itu dibaca 꼳(kkod) sesuai dengan aturan pelafalan kedua.
- Apabila silabel
diikuti dengan silabel yang diawali huruf konsonan, misalnya 껓도(KKeoch do), maka껓도 dibaca 꼳또(Koddo)



3. Nasal assimilation
Apabila konsonan terakhir pada suatu silabel diikuti oleh silabel yang diawali konsonan m (
) dan n (), maka terjadi perubahan bunyi pelafalan sebagai berikut: 


Contoh:
잎만 (ipman) dibaca 임만 (imman)

4.
to assimilation
Ketika
ㄹ(r)  dan ㄴ(n)  bertemu, bunyi digantikan dengan bunyi , seperti pada 칠년(chirnyeon) yang dibaca 칠련(chillyeon). Ketika diikuti oleh huruf vokal i atau semivokal y, maka tambahan dimasukkan diantara kedua silabel tersebut.
Contoh:
진리(jinri) dibaca 질리(jirri)
            
물약 (muryan) dibaca물략 (murryan)


5. Tensification 
Ketika
,,,, diikuti oleh,,,, maka silabel kedua akan berubah menjadi tense consonant (,, , , ). Contoh: 몇번(myeoch beon)  dibaca 멷뻔(myeod bbeon)
            
학생(han saeng) dibaca 학쌩(hanssaeng)
            
없다  dibaca 업따

6. Aspiration dan
weakening
Ketika
ㅎ(h)  bertemu dengan ,,, maka akan terjadi perubahan bunyi sebagai berikut:
jhg
Contoh:
좋다(johda) dibaca조타(jota)
Apabila
diikuti atau mengikuti huruf vokal, maka menjadi konsonan diam (tidak berbunyi).
Contoh:
좋아요(johayo) dibaca 조아요 (joayo)
            
말한다 (marhanda) dibaca 마란다 (maranda)


7. Double consonant reduction
- Untuk silabel yang mengandung konsonan ganda seperti
(gabs) (eobs) (irn) konsonan tersebut dibawa ke silabel berikutnya yang tidak memiliki konsonan awal. Misalnya 값이(gabs i) dibaca 갑시(gab si)
- Salah satu dari dua konsonan tersebut akan menjadi konsonan diam (tidak berbunyi), misalnya
(gabs) dibaca 갑(gab), dan 값도(gabs do) dibaca 갑또(gab do). Hal ini disebabkan,  Bahasa Korea tidak mengenal pembacaan sistem konsonan yang berurutan seperti yang ada dalam bahasa Inggris, misalnya street, masks.
- Sulit untuk menentukan konsonan mana yang menjadi konsonan diam dari konsonan ganda tersebut. Biasanya konsonan yang menjadi tidak berbunyi adalah konsonan yang kedua. Akan tetapi, terdapat beberapa pengecualian.

8. Palatalization
Ketika
ㄷ(d) atau ㅌ(t) diikuti oleh silabel dengan huruf vokal i atau semivokal y (baik terdapat ataupun tidak), maka atau dibaca (j) atau(ch)
Contoh:
닫혀요(dadhyeoyo) dibaca다처요 (dacheoyo)
            
붙이요 dibaca부차다

9. Place assimilation
Dalam casual speech:
-
(d) boleh dibaca ㅂ[b] apabila muncul sebelumㅂ[b]atau ㅃ[bb], seperti pada 껓뼝[ggeoch bbyeong] yang dibaca 꼳뼝[ggod bbyeong] atau껍뼝[ggeob bbyeong]
-
ㄷ[d] boleh dibaca [g]  apabila muncul sebelumㄱ[g] atau ㄲ [gg], seperti 갔고 [gass go] boleh dibaca 각꼬[gagkko]
-
boleh dibaca [m] apabila muncul sebelumㅂ [b], ㅃ [bb], atau ㅁ[m], misalnya 한미 [hanmi] boleh dibaca 함미[hammi]
-
ㄴ[n] boleh dibaca [ng] apabila muncul sebelum atau , misalnya 한강  [han gang] boleh dibaca 항강.[hanggang]

Nah chingu , sekian dulu ya belajarnya , lanjutnya ntar admin share besok lagi , mohon komennya jika ada salah penulisan ,karena blog ini belum sempurna . wkwkw ..sekian


Tidak ada komentar:

Poskan Komentar